Bagaimana Meraih Ikhlas dalam Ibadah dan Pekerjaan

Bagaimana Meraih Ikhlas dalam Ibadah dan Pekerjaan.

Ikhlas hanya dapat dicapai setelah kita memahami makna dan hakikat ikhlas. Makna ikhlas yang paling utuh dijelaskan oleh Allah melalui kalamnya Al Qur’an di dalam sebuah surah yang ringkas namun padu yakni Surah al Ikhlas.
Sabda Nabi Sallallahu Alaihi Wa Sallam,
عَنْ أَبِي سَعِيْدٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ: قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: « وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ إِنَّها لَتَعْدِلُ ثُلُثَ الْقُرْآنِ » رواه البخاري.
Dari Abu Sa’id al-Khudri radhiallahu ‘anhu dia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Demi (Allah) yang jiwaku di tangan-Nya, sesungguhnya surah al-Ikhlas sebanding (dengan) sepertiga al-Qur’an” (riwayat al Bukhari).
Inti Surah al Ikhlas ialah mentauhidkan Allah Azza Wa Jalla dari sebarang bentuk kesyirikan.
Mengapa setiap amal dan pekerjaan harus dilakukan hanya kerana Allah. Tidak kerana wang, harta, dan habuan dunia?
Jawabnya adalah kerana harta, wang ringgit dan dunia seisinya itu kesemuanya milik Allah. Allah berfirman :
وَمَا مِن دَآبَّةٍ فِي الأَرْضِ إِلاَّ عَلَى اللّهِ رِزْقُهَا
“Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberinya rezeki“ (QS. Huud:6)
Mereka yang meletakkan niat, tujuan dan pengharapan kepada Allah Yang Maha Tinggi maka itu adalah puncak dan kemuncak yang paling utama. Rasulullah saw berpesan kepada umatnya:
مَنْ كَانَتِ الآخِرَةُ هَمَّهُ جَعَلَ اللَّهُ غِنَاهُ فِى قَلْبِهِ وَجَمَعَ لَهُ شَمْلَهُ وَأَتَتْهُ الدُّنْيَا وَهِىَ رَاغِمَةٌ وَمَنْ كَانَتِ الدُّنْيَا هَمَّهُ جَعَلَ اللَّهُ فَقْرَهُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ وَفَرَّقَ عَلَيْهِ شَمْلَهَ وَلَمْ يَأْتِهِ مِنَ الدُّنْيَا إِلاَّ مَا قُدِّرَ لَهُ
“Sesiapa yang menjadikan AKHIRAT sebagai cita-citanya, Allah akan jadikan KEKAYAAN berada di dalam hatinya, dan mengumpulkan (menyusun) urusannya, dan dunia itu datang kepadanya dalam keadaan hina. Sesiapa yang menjadikan DUNIA sebagai cita-citanya, Allah akan jadikan kefakiran berada di antara kedua-dua matanya, memecahbelahkan urusannya, dan dunia hanya akan datang kepadanya seperti yang ditetapkan.” (HR. Tirmidhi, Ibn Majah, Ahmad, dll, disahihkan oleh al-Albani)
Maka kita lihat mereka dari kalangan orang-orang yang ikhlas dan terbaik seperti Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali, Abdurrahman, Talhah, Zubair dan seterusnya; mereka tidak pernah dilupakan nasibnya di atas dunia.
Mereka yang paling banyak ibadah. Mereka yang paling setia berperang di jalan Allah. Mereka yang sanggup berhabis harta untuk infak sehingga tiada apa tersisa di rumahnya.
Pun begitu mereka bukan sahaja Allah muliakan di hari akhirat. Nasib mereka didunua juga tidak pernah Allah lupakan. Imam Az-Zahabi merakamkan bahawa majoriti sahabat Nabi itu mati dalam keadaan meninggalkan harta yang banyak. Allah memuliakan mereka di dunia dan akhirat.
Itu lah buah ikhlas. Ia dirasai sejak dari atas dunia lagi.
Dalam sebuah hadia Nabi ditanya apakah itu iman. Jawab baginda iman itu adalah ikhlas sebagaimana disebutkan dalam Sahih Targhib Wa Tarhib.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s