Pidato Berkesan: Pemidato Terhebat!

Siri Pidato Berkesan (intro)

Kaum Quraisy sejak sebelum kedatangan Islam, sudah tersohor sebagai komuniti yang suka berbangga dengan bahasa mereka. Kegiatan kesusasteraan berkembang subur seperti menyaksikan perhimpunan ahli pidato dan syair di pasar-pasar “Ukadz”dan “majnah” dan “Dzil Majaz”. Tempat-tempat itulah, tempat di mana para penyair dan pemidato dari seluruh penjuru bangsa Arab bertemu untuk membangga-banggakan keturunan, bertanding dalam pidato, syair, …(Diterjemahkan dan diringkas dari Syarh Ibnu Aqil lil Alfiyah Ibnu Malik juz. 1)

Selepas kedatangan Islam, terdapat sebahagian sahabat Nabi yang mahir dan amat dikenali sebagai orang yang fasih berbicara dan indah bahasa mereka. Salah seorang darinya ialah Thabit bin Qays bin Syammas; pemidato tersohor dari golongan Ansar yang bersuara lantang,  penyair, penulis, pakar bahasa yang fasih, dan mahir menyusun kata-kata yang indah. Dan kemudiannya beliau dilantik oleh baginda Nabi sebagai pemidato bagi menjawab dan mematahkan hujah pidato orang-orang kafir.

Selain itu sahabat Nabi yang paling kanan dan utama Abu Bakar As-Siddiq juga dikenal sebagai seorang yang fasih lidahnya dan lunak bahasanya sehingga digelar singa podium (khutaba’). Antara yang diingati sehingga hari ini ialah ucapannya ketika dilantik sebagai khalifah sebagaimana dicatatkan oleh oleh ulama’ seperti Ibn Kathir dalam Bidayah wan Nihayah, Al-Asfahani dalam Sifatus Safwah, Ibnu Abi Dunya dalam Makarimul Akhlaq dan kitab-kitab sirah yang lain.

Beliau memiliki kefasihan dan ketinggian sastera, dengan kata-kata padat dan ringkas, yang memuat apa yang disampaikan, mengalir tanpa dipaksa-paksa. Memang tidak sedikit dari kalangan sahabat yang terkenal dengan petah dan lantang seperti ‘Ali, ‘Umar, Hassân bin Thabit, Ka’ab bin Mali dan lain-lain. Namun perbedaannya, Abu Bakar berpidato untuk mewakili Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika bagindaada bersama maupun ketika Nabi tidak bersama. Sementara itu, Nabi hanya diam dan menganggukkan sahaja apa yang disampaikan sahabat tercintanya itu. Apa yang disampaikan Abu Bakar ibarat kata pembuka bagi apa yang akan dituturkan oleh Rasulullah. Pada setiap musim haji, Abu Bakar berpidato mengajak orang-orang untuk mengikuti Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam.

Pada waktu kedatangan Rasulullah dan Abu Bakr di Madinah ketika hijrah, Abu Bakarlah yang memulai perbincangan dengan penduduk Madinah. Sehinggakan sebahagian orang yang belum mengenal mereka menyangka bahwa dialah Rasulullah. (Minhâjus-Sunnah (4/157-159). Lihat al-Bidâyah wan-Nihâyah (3/186, Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 08/Tahun XI/1428H/2007)

Bakat dan pengetahuan Abu Bakar mengalir kepada anak perempuannya yang kemudian menjadi isteri Nabi yakni Ummul Mukminin Aisyah bt Abu Bakar. Al-Ahnaf bin Qais Al-Basri pernah memuji, “Aku pernah mendengar ucapan Abu Bakar, Umar, Uthman, Ali dan khalifah yang lain. Namun aku tidak pernah mendengar ucapan yang lebih menarik dan indah dari sesiapapun melainkan dari mulut Aisyah.” (riwayat al-Hakim)

Rasulullah Pemidato Terhebat

Dan di tengah-tengah masyarakat ini diutus Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam. Baginda perlu hadir membawa sesuatu yang mampu menyaingi dan menundukkan kemegahan orang-orang Arab terhadap syair dan bahasa mereka. Rasulullah diberikan Al-Qur’an dan bersama dengan itu kefasihan berbahasa yang tidak ada tolok-bandingnya. Bukan sahaja umat manusia terpegun bahkan jin juga terkasima dengan lisan baginda sehingga sanggup memeluk Islam.

Al-Husain, menuturkan keluhuran budi pekerti baginda, “Aku bertanya kepada ayahku tentang adab dan etika Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam terhadap orang-orang yang bergaul dengan beliau. Ayahku mengatakan, baginda Shallallahu ‘alaihi wa sallam senantiasa tersenyum, berbudi pekerti luhur lagi rendah hati. Baginda bukan seorang yang kasar, tidak suka menjerit-jerit, bukan tukang mencela, tidak suka mencela makanan yang tidak disukainya. Siapa sahaja yang mengharapkannya, pasti tidak akan kecewa. … Jika berbicara, pembicaraan baginda membuat teman-teman duduknya tertegun, seakan-akan kepala mereka dihinggapi burung (kerana khusyuknya). Jika baginda diam, barulah mereka berbicara. Mereka tidak pernah membantah sabda baginda. Bila ada yang berbicara di hadapan baginda, mereka diam memperhatikannya sampai ia selesai bicara. Pembicaraan mereka di sisi beliau hanyalah pembicaraan yang bermanfaat saja…Baginda tidak mau menerima pujian orang kecuali menurut yang selayaknya. Baginda juga tidak memotong/ menyampuk pembicaraan seseorang, kecuali orang itu melanggar batas.” (riwayat at Timidzi)

Inilah susuk peribadi yang membuatkan lebih 100,000 manusia terpegun kaku dalam pidato baginda yang terakhir yakni Khutbah Wada’. Perkataan baginda dihafal, dipelajari dan diikuti biarpun baginda sudah lebih 1000 tahun wafat. Bahkan jangan terkejut jika kita katakana bahawa masih ada segolongan kaum Mukmimin yang menghafal perkataan dan catatan kehidupan baginda biarpun jumlahnya mencecah lebih 100,000 hadith. Justeru tidak salah bahkan inilah contoh dan model paling tepat untuk diikuti dalam mencipta pidato yang berpengaruh dan berkesan.

Nota ini mengambil susuk tubuh Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam sebagai teladan. Baginda seorang tokoh yang amat besar pengaruh kepada umat dan alam ketika hayatnya. Bahkan selepas lebih 1000 tahun wafat, namun perkataan baginda, tindak-tanduk dan ajaran yang baginda bawa masih terbayang-bayang segar dalam ingatan orang beriman.

Nota ini mengambil khutbah baginda sebagai dasar, dan kemudian disesuaikan dengan ceramah dan ucapan-ucapan format umum. Ia hanyalah sebahagian kecil faedah yang mampu digali dari sejumlah puluhan ribu hadith Nabi.

Mohd Riduan b Khairi

PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’

https://ppyborneo.wordpress.com

#komunikasi #eyecontact #ucapan #pidato #syarahan #khutab #ppyborneo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s