Target Menggapai Bintang

Target Menggapai Bintang

Gambar Hiasan: Kuala Penyu Sabah

Gambar Hiasan: Kuala Penyu Sabah

Setiap hari banyak orang berasak-asak keluar bekerja. Pergi pagi pulang petang. Hari berganti hari, tahun berganti tahun begitulah seterusnya. Pekerjaan seharian akhirnya menjadi sebuah rutin yang amat membosankan dan menjemukan. Pejabat pula menjadi sebuah penjara yang amat menyeksakan. Manusia bukan tikus hamster yang bahagia dan gembira dengan sebuah sangkar kecil dan sebuah roda permainan. Manusia ialah makhluk yang berkembang dan perlu peningkatan dalam kerjaya.

Nah. Sekarang kita tanyakan pada diri kita sendiri, “Apakah plan, perancangan, sasaran dan target yang telah kita tetapkan untuk kerjaya dan perniagaan kita?”

Nabi kita Muhammad SAW mengajarkan para sahabat dan umatnya untuk menetapkan sasaran dan target baik dalam urusan dunia, juga urusan akhirat. Bahkan bukan sebarang target. Imam Al-Bukhari meriwayatkan Nabi bersabda, “Jika kamu meminta kepada Allah, mintalah Syurga Firdaus Al-A’la (yang Tertinggi).” Baginda juga ketika hayatnya menyebut-nyebut akan penaklukan dua kuasa besar dunia ketika itu yakni Rom dan Parsi.

Kisah 4 Pemuda yang Bercita-cita Tinggi

Dikisahkan suatu ketika 4 orang pemuda berhimpun di perkarangan Ka’bah. Mereka ialah Abdullah bin Umar, Urwah bin Zubair, Mush’ab bin Zubair dan Abdul Malik bin Marwan. Mush’ab berkata pada mereka: Sebutkan cita-cita kalian! Lalu mereka menjawabnya: Mulailah dari kamu!

Dia (Mush’ab) berkata: (Saya bercita-cita dapat menguasai) wilayah ‘Iraq dan menikahi Sukainah binti Husain dan ‘Aisyah binti Thalhah (dua jelitawan dan cendekiawan wanita Quraisy). Urwah bercita-cita dapat menguasai fiqh dan menjadi rujukan umat. Abdul Malik bin Marwan pula bercita-cita untuk mejadi khalifah. Abdullah bin Umar pula bercita-cita untuk masuk syurga.

Imam adz-Dzahabi yang menukilkan kisah ini memberi komentar, “Mereka semua berjaya mencapai target dan impian mereka dan sangat mungkin Ibnu Umar juga.” (Siyar a’lam an-Nubala’ 2/141, Al Himmatu Al Aaliyatu karya Syaikh Muhammad bin Ibrahim Al Hamd)

Apa yang membezakan 4 pemuda ini dengan pemuda lain di zamannya? Apa pula yang membezakan saya dan kita semua dengan mereka yang sukses dan berjaya pada hari ini? Yang membezakannya ialah cita-cita dan target. Orang yang sukses berjiwa besar dan tekad untuk meletakkan target yang tinggi dalam kehidupan mereka. Sedangkan kebanyakan dari kita, merasa cukup-cukup sahaja dengan apa yang ada. Mudah merasa puas dengan pencapaian yang sudah dimiliki.

Semua orang berpeluang untuk menjadi pekerja yang sukses. Semua orang layak menjadi bintang baik dalam apa jua bidang dan peringkat kerja. Baik tuan-tuan seorang doktor, magistret, guru, pegawai, peniaga, petani dan apapun bidang pekerjaan yang diceburi. Caranya ialah letakkan perancangan, sasaran dan target yang tinggi dalam kerjaya. Insya Allah, kelak perlahan-lahan Allah akan buka dan mudahkan jalan untuk menggapainya.

Sebuah kisah sebelum kita berakhir. Dikisahkan suatu ketika seorang lelaki keluar dari tandas. Lalu dia disapa oleh pegawai pencuci yang sedang bertugas. Pegawai pencuci itu memanggil lelaki itu, “Tuan, bagaimana pendapat tuan dengan tandas ini? Adakah ia bersih dan kemas?” Jawab lelaki itu, “Ya! Ia bersih dan kemas.” Kemudian dengan yakin dan penuh bangga pegawai pencuci tadi membalas, “Terima kasih. Untuk pengetahuan tuan, saya lah yang bertanggungjawab menjaga kebersihan tandas ini.”

Subhanallah. Ini inilah pegawai pencuci atau cleaner bertaraf bintang.

Mohd Riduan b Khairi

PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’

https://ppyborneo.wordpress.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s